Wednesday, December 30, 2009

Ukuran Sebuah Cinta

Berlaku kesalahan pada tarikh di dalam gambar tersebut.
Sepatutnya ia bertarikh 20 Disember 2009

“Em… macam mana seronok?” Tanya saya.
“Seronok”. Lazimnya jawapan tersebut yang kami terima dari setiap kumpulan yang ditugaskan untuk menyudahkan check point dalam aktiviti ‘Kembara Ilmu, Jambori Nisa’ 2009’.
“Macam mana, check point sebelum ni dapat jawab tak?”
“Ada yang dapat.. ada yang tak… yang kena denda pun ada”
“Kena denda? Kat check point mana?”
“Check point satu”.

“Ooo.. ye ke… tak pe.. tak pe. Kat check point ni tak kena denda. Insya Allah”. Lebar senyuman mereka mendengar janji saya. Setiap kumpulan yang saya tanya berkenaan kena denda… pasti jawapan kena denda di check point pertama dikhabarkan kepada saya… tak pelah. Bukan selalu… tempat yang kena denda tu biasanya paling kita ingat.

“Okeylah di check point yang ketiga ni mudah je. Kak Radieah nak minta semua bercerita. Dua hari lepas kita telah sambut tahun baru Hijrah… jadi sekarang Kak Radieah nak tahu tentang peristiwa hijrah. Kak Radieah nak semua bercakap. Tambah sorang sikit.. jadikan ia satu cerita yang lengkap. Okey boleh mula…”

Di check point saya ini, tugasan mereka mudah.. hanya bercerita berkenaan peristiwa penghijrahan Rasulullah s.a.w bersama Saidina Abu Bakar as-Siddiq. Tetapi jalan cerita yang saya terima, bagi saya ia sungguh mengecewakan.

Ada yang mengatakan Rasuluulah berhijrah ke Ta’if… ada pula yang mengatakan Saidina Abu Bakar tidur di atas riba Rasulullah s.a.w… ada juga yang mengatakan baginda bermalam di Gua Thur selama 40 malam… dan tidak kurang juga yang mengatakan bahawa Rasulullah s.a.w dan Saidina Abu Bakar bermalam di Gua Hira’… pening saya dibuatnya…

Setelah selesai sahaja mereka bercerita dan setelah saya betulkan kesilapan di dalam sirah yang mereka ceritakan, saya membuat kesimpulan dan penggulungan...

"Baiklah... sekarang secara jujurnya Kak Radieah nak tahu... dari kisah yang telah diceritakan tadi, dalam keadaan seorang kata macam tu.. yang lain kata bukan macam tu tapi macam ni... ada yang kata Rasulullah berhijrah dengan Saidina Ali... ada yang terus membisu tak bercerita apa-apa pun... dapat atau tidak, kita katakan yang kita benar-benar cinta kepada Rasulullah?... sedangkan dalam kehidupan kita, bila kita sayang sahabat kita.. kita akan tahu apa yang dia suka, apa yang dia tidak suka, segala cerita, kisah yang dilalui oleh sahabat kita tadi... kita tahu segala-galanya.. tetapi bila tiba masa kita katakan yang kita sayang... kita cinta pada Rasulullah... tetapi kita gagal menceritakan hanya tentang peristiwa hijrah yang saban tahun diulang-ulang ceritanya kepada kita".

"Sekarang cuba kita ukur cinta kita pada Rasulullah... Kak Radieah hanya bertanya tentang peristiwa hijrah, belum lagi tentang peristiwa-peristiwa lain.. bagaimana kita boleh katakan yang kita cinta pada Rasulullah sedangkan kisahnya tunggang langgang dalam fikiran kita?"

"Adakah kita benar-benar cinta pada Rasulullah?" tanya saya
"Tidak" sayup sahaja ucapan tersebt.. ada yang menggelengkan kepala... ada juga terus membisu.

"Bila kita sudah tahu kita sebenarnya masih belum cukup untuk mengatakan yang kita cinta pada Rasulullah, balik nanti.. Kak Radieah harapkan kita semua baca semua kisah Rasulullah dan ingat kisah tersebut sebab cinta kepada Rasulullah juga bererti kita cinta kepada Allah. Bila kita gagal cinta kepada Rasulullah bermakna kita juga gagal mencintai Allah..."

"Okeylah... dah lewat, kumpulan lain dah tunggu. Jangan lupa pesan Kak Radieah..


Suatu ketika dahulu saya cukup bosan untuk mendengar ceramah tentang Ma’al Hijrah kerana lazimnya penceramah akan menceritakan tentang peristiwa penghijrahan hampir saban tahun mendengar kisah yang sama. Tetapi pada hari ini… saya tidak lagi berpandangan begitu. Memang sepatutnya sirah tersebut diulang-ulang kerana masih ramai yang gagal memahami apatah lagi menghayati tentang penghijrahan dan perjuangan Rasulullah s.a.w... kita ini selalu lupa, oleh itu harus selalu diingatkan..

Pernah satu ketika, sewaktu saya di tingkatan eman di SMKA Tengku Ampuan Hajjah Afzan, Jerantut, Pahang. Seorang penceramah yang dijemput untuk memberi pengisian tentang peristiwa hijrah tersebut, telah bercerita bukan sahaja tentang salasilah keturunan Rasulullah s.a.w, tetapi juga salasilah kambing yang dipelihara oleh Rasulullah yang bercantum dengan binatang korban yang dikorbankan oleh Habil bin Adam a.s, nama unta-unta dan kuda-kuda tunggangan Rasulullah, tentang nama-nama pedang baginda dan banyak lagi.

Pada ketika itu, di dalam hati saya hanya terdapat rasa kagum terhadap penceramah tersebut kerana daya ingatan beliau cukup hebat. Tetapi hari ini, saya percaya hanya individu yang benar-benar mencintai Rasulullah s.a.w akan berusaha untuk memperolah sebanyak mungkin maklumat mengenai baginda... kerana semakin kita mengenali baginda maka akan semakin dekatlah kita terhadap baginda... dan sudah tentu mendalamnya rasa cinta kepada Rasuluulah s.a.w tadi telah menyebabkan penceramah tadi mampu mengingati kesemuanya tentang Rasulullah s.a.w.

Mengukur kecintaan kepada seseorang adalah suatu perkara yang sangat mustahil dapat dilakukan. Ukuran yang biasanya dapat dilakukan hanyalah dengan membandingkan kecintaan individu dengan individu yang lain. Namun begitu pepatah Melayu ‘tak kenal maka tak cinta’ sedikit sebanyak telah mengajar kita tentang standard sebuah cinta.

2 comments:

Nisa' Pulau Pinang said...

simple tapi sgt terkesan di hati, bukan shj pada adik2 yang"dididik" tapi kakak2 yang cuba "memdidik".
Keep up this noble and great work, ukhtie Radieah ;)

Radieah Mohd Nor said...

Syukran Nisa' Pulau Pinang.

Selaku yang mentarbiyyah, seharusnya kita juga harus bersedia untuk ditarbiyyah..

Semoga Jambori Nisa' yang telah lalu dan seterusnya akan terus memberi manfaat untuk semua dalam usaha kita meningkatkan syiar Islam...

Allah hu Akhbar...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...