Monday, May 9, 2011

Hari-hari Untuk Ibu

Ibu sewaktu menunaikan haji

“Happy morther day. Semoga ceria selalu dan dipermudahkan Allah dalam kehidupanmu. Semoga berbahagia bersama keluarga”.

Pagi-pagi lagi saya telah menerima sms berkenaan sambutan Hari Ibu. Tetapi yang peliknya sms tersebut adalah daripada ibu saya sendiri. Sepatutnya, sayalah yang perlu mengucapkannya terlebih dahulu. Apapun terima kasih.

Malam tadi sewaktu slot taaruf dalam usrah, perkara yang kami perlu ceritakan kali ini adalah berkenaan perkara yang telah kita lakukan membuatkan ibu kita menjadi gembira.

Rata-rata rakan usrah menceritakan tentang kejayaan dalam akademik masing-masing. Ya.. selaku seorang pelajar, menang itulah yang ibu inginkan. Tidak ada yang lain. Ada rakan usrah yang menangis, ada juga yang tersenyum puas dan tidak kurang juga ada yang kecewa.

Bila telah jadi ibu, baru saya tahu bagaimana perasaan resah seorang ibu terhadap anaknya bila anaknya sakit, bila anaknya berjauhan dengannya, bila anaknya sedang menangis dan macam-macam lagi. Baru juga saya tahu tentang perasaangembira seorang ibu, bila anaknya selamat lahir ke dunia, bila anaknya mampu tersenyum dan ketawa dan bila anaknya telah pandai belajar melihat dunia.

video

Saat saya telah memiliki anak, ibu saya tetap juga masih bimbang akan saya. Kalau dulu saya pelik mengapa setiap kali ibu telefon, sms atau bertemu, perkara yang pertama yang ditanya olehnya “Dah makan ke belum?” dan biasanya akan dibalas oleh saya “Mak selalu tanya soalan tu…” Hari ini saya tidak kisah lagi akan soalan tersebut kerana itu tanda ibu masih menganggap saya adalah anak kecilnya, yang pada suatu ketika dulu pernah ibu mandikan, pernah ibu pakaikan baju, pernah ibu sisir rapi rambutnya dan pernah ibu dukung ke hulu ke hilir… Saya percaya ibu masih belum puas untuk melakukan itu semua terhadap saya.

Bagi saya, setiap hari adalah Hari Ibu. Bukan semalam sahaja.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...