Thursday, January 27, 2011

Fenomena Bertudung


Kalau dulu hijab atau tudung lebih dikenali dengan tudung bawal, tudung labuh, entah tudung apa lagi namanya saya tidak pernah ambil kisah akan nama tudung tersebut memandangkan saya bukanlah peminaf fesyen.

Kini nama tudung telah mula dikenali dengan nama-nama artis. Seiring dengan perkembangan artis yang mula memakai tudung, begitulah juga dengan perkembangan nama tudung tersebut. Seingat saya ia bermula dengan revolusi Wardina Safiyyah memakai tudung kemudian diikuti dengan artis-artis lain, sama ada artis daripada Malaysia mahupun Indonesia.


Melihat gaya artis bertudung, ada yang betul-betul bertudung, ada yang tipu-tipu pakai tudung dan tidak kurang juga yang tudungnya tidak menepati syariat sebenar dalam pemakaian tudung. Keadaan inilah juga diikuti oleh kaum Hawa di Malaysia.


Berdasarkan fenomena tersebut, bagi saya artis merupakan antara asset penting dalam dunia dakwah. Tetapi sukar sekali untuk mencari atau menemui artis yang benar-benar berdakwah. Malah perkara yang paling ditakuti sekiranya Islam itu dipermainkan untuk tujuan glamor, mendapat nama, meraih pendapatan dan pelbagai tujuan lain yang menyimpang daripada saranan agama. Akhirnya Islam itu sekadar menjadi bahan mainan bukan untuk dihayati dan diamalkan.


Fenomena bertudung lain yang perlu diperhatikan sungguh-sungguh adalah bertudung yang menampakkan sanggul sama ada sengaja dibuat-buat atau sebaliknya. Maksud sebaliknya di sini adalah berlaku apabila rambut terlalu panjang sehingga apabila seorang wanita itu memakai tudung, ia akan menampakkan sanggulnya. Seboleh mungkin cubalah elakkan perkara sebegini terjadi kerana Rasulullah s.a.w telah berpesan sebagaimana hadith berikut;

صنفان من أهل النار من أمتي لم أرهما بعد : كاسيات عاريات مائلات مميلات على رؤوسهن مثل أسنمة البخت لا يدخلن الجنة ولا يجدن ريحها ورجال معهم سياط مثل أذناب البقر يضربون بها عباد الله

Maksudnya;

Sabda Rasulullah (sallallahu 'alayhi wasallam): “Dua kelompok ahli Neraka daripada umatku aku belum pernah melihatnya lagi: kasiyat (wanita-wanita yang berpakaian) namun (hakikatnya) ‘ariyat (telanjang), ma’ilat (cenderung kepada maksiat; atau berjalan lenggok; atau menyisir rambut seperti pelacur) mumilat (mengajar orang lain perbuatan maksiat mereka; atau menggoyangkan bahu; atau menyisir rambut orang lain seperti rambut pelacur); Di atas kepala mereka seperti bonggol-bonggol unta. Mereka tidak akan masuk syurga dan juga tidak akan mencium baunya; dan kaum lelaki bersama mereka cemeti-cemeti seperti ekor-ekor lembu, disebat dengannya hamba-hamba Allah.”
[Sahih Muslim dari riwayat Abu Hurairah]

Di dalam hadith lain yang bermaksud;
“Pada akhir umatku nanti akan ada wanita-wanita yang berpakaian namun (hakikatnya) telanjang. Di atas kepala mereka seperti bonggol unta. Kutuklah mereka kerana sebenarnya mereka adalah kaum wanita yang terkutuk.”

Di dalam hadith lain lagi terdapat tambahan yang bermaksud;
“Mereka tidak akan masuk syurga dan juga tidak akan mencium baunya, padahal baunya syurga itu dapat dicium dari perjalanan sekian sekian.”
[At-Tabarani dalam Al-Mujam As-Saghir hal. 232; Hadith lain tersebut dikeluarkan oleh Muslim dari riwayat Abu Hurairah. Lihat Al-Hadith As-Sahihah no. 1326]

Semoga Allah s.w.t menjauhkan kita daripada perkara yang dimurkai-Nya.

Friday, January 21, 2011

Insuran & Takaful


Salah satu cabang ilmu fardhu ain yang wajib dipelajari oleh setiap individu muslim ialah ilmu fikah. Perkembangan ilmu fikah yang amat pesat seiring dengan perkembangan dunia membuatkan ijtihat tentang sesuatu perkara sering kali berlaku dan berubah.

Mahu tidak mahu selaku seorang muslim, perkembangan ilmu fikah yang melibatkan ijtihad, fatwa dan sebagainya perlu diketahui sebagaimana mengetahui perkembangan isu-isu semasa. Adalah amat malang sekiranya kita berlumba-lumba mengetahui perkembangan isu semasa tetapi perkembangan mengenai fatwa, ijtihad dan sebagainya yang melibatkan hukum halal, haram, makruh dan sebagainya kita tidak ambil endah dengannya.

Berkenaan dengan insuran dan takaful, hal sebegini juga melibatkan fatwa yang sentiasa berkembang. Insuran berbeza sekali dengan takaful. Insuran melibatkan satu bentuk transaksi konvensional. Ia berbeza sekali dengan takaful kerana takaful adalah satu bentuk transaksi Islam. Secara ringkasnya perbezaan antara takaful dan insuran boleh dirujuk dalam laman web Dr. Hasanah.

Hati-hatilah dalam setiap pemilihan yang sedang kita lakukan. Jangan terlalu mementingkan keuntungan sehingga halal dan haram kita ketepikan. Pohonlah selalu kepada Allah s.w.t agar Allah tunjukkan kepada kita perkara yang mendatangkan dosa dan pahala buat kita. Andai perkara itu bersifat makruh dan syubhah, elakkanlah.. kerana Rasulullah s.a.w telah berpesan bahawa sesiapa yang mengekkan diri daripada perkara syubhah, dia telah menyelamatkan agama dan maruahnya.

عَنْ أَبِي عَبْدِ اللهِ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيْرٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ : إِنَّ الْحَلاَلَ بَيِّنٌ وَإِنَّ الْحَرَامَ بَيِّنٌ وَبَيْنَهُمَا أُمُوْرٌ مُشْتَبِهَاتٌ لاَ يَعْلَمُهُنَّ كَثِيْرٌ مِنَ النَّاسِ، فَمَنِ اتَّقَى الشُّبُهَاتِ فَقَدْ اسْتَبْرَأَ لِدِيْنِهِ وَعِرْضِهِ، وَمَنْ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ وَقَعَ فِي الْحَرَامِ، كَالرَّاعِي يَرْعىَ حَوْلَ الْحِمَى يُوْشِكُ أَنْ يَرْتَعَ فِيْهِ، أَلاَ وَإِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمًى أَلاَ وَإِنَّ حِمَى اللهِ مَحَارِمُهُ أَلاَ وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ أَلاَ وَهِيَ الْقَلْبُ

[رواه البخاري ومسلم]

Terjemah hadits / ترجمة الحديث :

Dari Abu Abdillah Nu’man bin Basyir radhiallahuanhu dia berkata: Saya mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas. Di antara keduanya terdapat perkara-perkara yang syubhat (samar-samar) yang tidak diketahui oleh orang banyak. Maka siapa yang takut terhadap syubhat berarti dia telah menyelamatkan agama dan kehormatannya. Dan siapa yang terjerumus dalam perkara syubhat, maka akan terjerumus dalam perkara yang diharamkan. Sebagaimana penggembala yang menggembalakan hewan gembalaannya disekitar (ladang) yang dilarang untuk memasukinya, maka lambat laun dia akan memasukinya. Ketahuilah bahwa setiap raja memiliki larangan dan larangan Allah adalah apa yang Dia haramkan. Ketahuilah bahwa dalam diri ini terdapat segumpal daging, jika dia baik maka baiklah seluruh tubuh ini dan jika dia buruk, maka buruklah seluruh tubuh; ketahuilah bahwa dia adalah hati “.

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Wednesday, January 19, 2011

Hani - TV3 Lestary

Nur Fathia sebagai Ummu Hani di lokasi di Darul Quran JAKIM, Kuala Kubu Bharu, Selangor.

Setelah membaca entry Ust Hasrizal berkenaan drama TV3 - Hani dalam slot Lestary, hati saya begitu teruja untuk menontonnya. Setelah beberapa episode saya tonton, perasaan saya bercampur baul. Adakalanya gembira dan ada kalanya kecewa. Saya gembira kerana drama Hani telah berjaya menonjolkan sebuah keluarga yang bahagia. Dalam keadaan bahagian tersebut Allah uji mereka dengan penyakit barah otak yang dihidapa oleh Hani selaku anak sulung dalam keluarga ini.

Saya turut gembira kerana buku 'Bercinta Sampai Ke Syurga' menjadi subjek yang sering diangkat dalam drama tersebut. Bagi saya secara tidak langsung buku berbentuk sebegini akan mendapat perhatian umum tidak sahaja kepada pembaca-pembaca setia Saifulislam.com.

Perasaan kecewa saya pula kerana terdapat slot-slot yang tidak bersifat Islamic dilakonkan oleh para pelakon. Mungkin kerana saya terlalu mengharapkan suatu yang baru mengisi slot-slot drama atau filem-filem di Malaysia sebagaimana filem dan drama Indonesia yang bertajuk 'Ketika Cinta Bertasbih'.

Apapun berdasarkan komen daripada pihak yang terlibat dalam menjayakan drama Hani,i a adalah permintaan syarikat penyiaran tersebut. Berikut antara komen yang saya copy paste daripada laman web saifulislam.com

raja niza says:
05/01/2011 at 11:37 am

terima kasih atas sokongan…kami juga sebenarnya menahan mata dan telinga menyaksikan adengan2 sebegitu dlm drama HANI..kami cuba mengangkat naskhah HANI dlm cara yg sepatutnya..namun,kehendak stesen membuatkan usaha-usaha kami tersekat dek kerana ingin mengikut arus penonton SLOT LESTARY..namun Alhamdulillah,semoga dakwah yg sedikit ini memberi manfaat utk semua…ameen..-DARI SISI PENERBIT ‘HANI’/Layar Consult Sdn Bhd

raja niza says:
05/01/2011 at 11:31 am

assalamualaikum..

alhamdulillah..feedback dr HANI cukup positif setakat ni..tentang adengan2 yang kurang menyenangkan sbg seseorang yg diberi nama UMMU HANI, kami memohon maaf kpd semua penonton..ikutkan prinsip kami di Layar Consult Sdn Bhd,x kan ada acara berpelukan,berpegangan tangan..namun,kehendak stesen yg ingin mengikut rentak SLOT LESTARY..emm inilah jadinya…


Walaupun ada rasa kecewa saya terhadap 'Hani', insya Allah saya akan tetap menontonnya (setiap Selasa, 9.00 - 10.00 malam) kerana menurut blog Ust Zabidi Mohamed selaku penulis skripnya, salah satu lokasi pengambaran mereka adalah di Darul Quran. Satu tempat yang satu ketika dahulu saya amat impikan untuk menjadi salah seorang daripada penuntutnya. Darul Quran adalah salah satu tempat untuk mereka-mereka menjadi hafiz atau hafizah (penghafal al-Quran) sebelum diserap ke universiti-universiti lain untuk menyambung pengajian mereka dalam pelbagai bidang seperti perubatan, undang-undang dan lain-lain. Rakan saya sewaktu di sekolah menengah dahulu ramai dapat menjadi penuntut di sana. Kini mereka telah pun bergelar hafiz dan hafizah. Saya amat mencemburui mereka.

Apapun saya doakan drama dan filem seperti 'Nur Kasih', 'Hani' dan drama yang berunsur Islam lain menjadi langkah awal untuk drama-drama, filem-filem dan lain-lain menjadi seperti drama atau filem sebaik 'Ketika Cinta Bertasbih' atau drama yang lebih hebat daripada 'Ketika Cinta Bertasbih'. Saya tidak akan pernah berhenti mengharap.

Semoga Allah memberkati usaha mereka kerana perlu kita ingat salah satu daripada ilmu fikah telah menjelaskan bahawa 'sekiranya tidak mampu untuk memenuhi keseluruhannya, jangan tinggal semuanya'. Begitu juga yang terjadi dalam drama Hani. Pihak penerbitan tidak mampu memenuhi semua yang sepatunya. Tetapi adalah tidak patut sekiranya mereka meninggalkan keseluruhannya.

Tuesday, January 18, 2011

Rindu Rasulullah

video
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...