Thursday, January 12, 2012

Liku Sebuah Perjuangan

video
Dakwah perlukan pengorbanan. Dakwah juga perlukan kesungguhan.

Saya pernah ditanya oleh seorang pelajar undergraduate sewaktu sesi pengajaran dan pembelajaran berlangsung; "Kak Radieah, Islam sekarang ni kat mana? Maksud saya, Islam sekarang ni berada dipuncak atau sekarang ni Islam sedang berada di bawah... maksudnya mundur, dipijak-pijak, dihina dan sebagainya. Islam ada kat mana?"

Jawapan saya mudah, "Islam itu sentiasa di atas. Sebab nabi pernah cakap, Islam itu tinggi, tiada yang tinggi melainkannya".

Saya berhenti seketika merenung seorang demi seorang pelajar dan cuba mencari kekuatan agar mereka yang berada dihadapan saya pada ketika itu memahami perkara penting yang ingin saya sampaikan "Ya Allah, permudahkanlah ia. Moga-moga mereka faham, aku juga faham dan sama-sama melaksanakan amanah yang sedang kami pikul ini".

Saya menyambung penjelasan ringkas saya tadi setelah seketika mendiamkan diri. "Saya faham apa maksud pertanyaan tadi. Cuma saya kemukakan dulu hadis nabi sebagaimana yang saya cakap tadi supaya kita setiasa ingat tanggungjawab kita untuk sentiasa meletakkan Islam itu di atas"

"Saya minta maaf. Saya tidak tahu kedudukan Islam itu dimana ada saat ini. Sama ada dia di atas atau di bawah. Saya tak tahu. Apapun ada seorang penceramah, Ust Tuan Ibrahim Tuan Man mengatakan Islam itu sedang naik sekarang. Umpama roda, dulu Islam itu di atas sewaktu zaman kegemilangannya. Tetapi dia pernah jatuh dan kini dia sedang naik semula. Statistik selepas September 11 juga menunjukkan jumlah penganut Islam semakin bertambah selepas peritiwa WTC runtuh'.

"Tapi saya suka jawapan Ust Tuan Ibrahim. Dia kata walaupun Islam itu berada di atas atau di bawah, itu bukan persoalannya. Persoalannya apa yang dah kita buat untuk meletakkan Islam itu sentiasa di atas?"

"Banyak daripada kita duduk diam. Duduk memerhati apa yang berlaku. Tetapi tak ramai antara kita yang turut sama korbankan masa, tenaga dan wang Ringgit untuk menegakkan Islam... meletakkannya di atas".

"Cuba tanya dalam diri masing-masing, saya dah buat apa untuk Islam?" Sungguh saya rasa sebak pada ketika itu. Ada air mata yang bertakung walaupun tidak jatuh membasahi pipi.

"Kita orang Islam jarang peduli dengan Islam. Kita hanya peduli apa yang kita dapat. Makan, minum yang kita dapat. Pakaian yang kita dapat. Gaji dan tempat tinggal yang kita dapat. CGPA yang kita dapat. Tetapi kita payah sekali untuk memberi sebanyak-banyaknnya kepada Allah walaupun pada hakikatnya kita telah terima sebanyak-banyaknya daripada Allah. Memang Allah tidak minta untuk diberi tetapi kita kena ingat yang kita ini adalah kuli... hamba Dia.. yang peliknya sayang Dia kepada kita, jauuuuuuuuh sangat berbanding sayang kita kepada-Nya"

"Hidup ini adalah untuk memberi sebanyak-banyaknya. Bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya. Usah peduli apa yang kita dapat. Tapi kita harus peduli apa yang telah kita beri".

"Islam itu sentiasa di atas. Dia tak pernah berada di bawah. Cuma untuk membuktikan ia sentiasa berada di atas, itulah tanggungjawab kita semua"

.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...