Friday, August 1, 2008

Abu Yazid Al-Bustami Mengajar Muridnya

Abu Yazid Al-Bustami merupakan seorang ahli sufi yang tinggal di Bahgdad. Suatu hari Abu Yazid didatngi oleh 'abib yang telah beribadah. Ibadahnya yang selama 400 tahun telah membuatkannya mahsyur di seluruh Baghdad.

"Tuan, saya memerlukan pertolongan daripada tuan" kata 'abib itu. "Saya beribadah kerana terpaksa. Setiap hari saya melakukannya kerana saya memaksa diri saya. Bagaimana harus saya melakukan ibadah tetapi dengan penuh keseronokan, dengan penuh ketenangan, dengan penuh aman damai dan dengan penuh kegembiraan dengan ibadah yang saya lakukan?"

Kata Abu Yazid "Tukar pakaianmu. Kamu pakai pakaian yang compang-camping dan galas sebuah guni. Guni tersebut kamu isi dengan buah-buah yang telah busuk. Kemudian dengan membawa guni tesebut kamu minta pertolongan daripada orang ramai. Sambil itu kamu agihkan buah-buah yang ada di dalam guni kamu tadi kepada mereka".

"Tidak mungkin tuan. Saya seorang yang dikenali di Baghdad dapat melakukan perkara yang sedemikian rupa. Masyarakat akan memandang serong kepada saya, bahkan mungkin juga mereka akan mengatakan bahawa saya sudah tidak lagi siuman" kata ahli iabadah itu.

"Itulah penghalang kamu untuk kamu merasa nikmat dengan ibadah yang kamu lakukan. Keegoan kamu membuatkan nikmat dan keseronokan yang seharusnya kamu nikmati tetapi tidak dapat kamu nikmati"

Disebabkan keegoan yang tidak mampu diatasi oleh 'abib, akhirnya dia terus beribadah tetapi malangnya dia tidak memperolehi keseronokan daripada ibadah yang dia lakukan.

Malang sama sekali bagi 'abib tadi. Beribadah sekian lama tetapi semuanya sia-sia. Sebagaimana kata Imam Al-Ghazali "Adalah lebih baik jika seseorang itu bangun di pagi hari, kemudian menyesal kerana tidak bangun (beribadah) di malam harinya, berbanding seorang yang bangun di malam hari tetapi di pagi harinya berbangga dengan ibadah yang dilakukan olehnya"

Allah mengutuskan kita untuk menjadi pengurus kepada kehidupan kita. Bukan sahaja mengurus manusia di sekeliling kita tetapi juga mengurus diri kita sendiri. Mengurus diri ertinya mengurus sifat mahmudah (sifat baik) supaya sifat itu lahir tanpa wujudnya perasaan riak, ego, sombong, u'jub dan sebagainya serta mengurus sifat mazmumah (sifat buruk) supaya ia tiada lagi di dalam diri kita. Kalau pun kita tidak berjaya tetapi sekurang-kurangnya kita telah berusaha. Sesungguhnya Allah tidak bertanya kepada kejayaan kita tetapi perkara yang Allah tanya tentang usaha kita.

p/s : Nasihat ini merupakan tazkirah daripada Prof Muhammad Syukri Salleh. Tradisi di ISDEV, pensyarah akan berikan tazkirah sebelum memulakan kuliah. Insya Allah di lain waktu dan ada kesempatan saya publish lagi.

1 comments:

za said...

erm...ana paling suka posting ni..hehe..cara paparan yang menarik dan isi yang berbekas di hati..uhu..=)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...